Cakra

CAKRA atau lengkapnya Cakra Sudarsana, atau Cakra Baskara, adalah senjata andalan Batara Wisnu. Senjata itu juga dimiliki para titisannya, termasuk Prabu Kresna, raja Dwarawati. Sebagai senjata milik dewa, Cakra bukan hanya ampuh, tetapi juga mempunyai bermacam kegunaan. Kebanyakan makhluk di dunia ini tidak ada yang sanggup mengelak dan menangkal dari serangan senjata Cakra kecuali tokoh tertentu yang berpihak pada kebajikan.

Cakra

Cakra

Dalam pewayangan senjata Cakra digambarkan berbentuk roda dengan gigi-gigi yang menyerupai mata tombak. Pada Wayang Kulit Purwa dan Wayang Orang, senjata Cakra dirupakan sebagai mata panah (nyenyep, bhs. Jawa), sedangkan dalan penggambarannya di beberapa dinding candi serta di komik-komik yang diterbitkan di Jawa Barat, Cakra dilukiskan berbentuk semacam cakram yang tepinya bergerigi.

Sewaktu pecah perang antara keluarga Pandawa dan Kurawa yang lazim disebut Baratayuda, Cakra digunakan untuk menghalangi sinar matahari. Prabu Kresna berbuat begitu agar semua orang mengira, hari telah senja. Waktu itu, sehari sebelumnya Arjuna bersumpah, “Jika besok, sebelum matahari terbenam aku tidak dapat membunuh Jayadrata, lebih baik aku mati.”

Setelah mendengar sumpahnya itu, Kurawa segera menyembunyikan Jayadrata, dengan harapan, jika Jayadrata berhasil selamat hari itu, tentu Arjuna akan bunuh diri.

Karena senjata Cakra menghalangi matahari, suasana di bumi saat itu tampak seperti senja hari. Jayadrata yang merasa dirinya aman karena mengira batas waktu telah lewat, segera keluar dari dari persembunyiannya. Ia ingin menonton bagaimana Arjuna bunuh diri melaksanakan sumpahnya. Namun ketika Arjuna melihatnya, ksatria Pandawa itu langsung membunuh Jayadrata dengan anak panahnya. Leher Jayadrata putus tertebas anak panah Arjuna. Sesudah Jayadrata mati, barulah Prabu Kresna menarik kembali Cakra, dan dunia kembali terang benderang.

Prabu Kresna pernah menggunakan senjata Cakra itu untuk membunuh saudara sepupunya, Sisupala, karea raja Cedi itu telah menghinanya di depan umum. Peristiwa ini terjadi pada saat Prabu Yudistira mengadakan upacara Sesaji Rajasuya. Selain itu Cakra juga digunakan Kresna untuk membunuh Bomanarakasura, anaknya sendiri, karena Boma berani melawan para dewa dengan menyerbu kahyangan, lagi pula Boma juga membunuh Samba, anak kesayangan Prabu Kresna.

Meskipun pada dasarnya Cakra adalah senjata andalan bagi tokoh wayang titisan Batara Wisnu, tetapi pada zaman Prabu Arjuna Sasrabahu senjata ini merupakan milik Patih Suwanda alias Bambang Sumantri.

Dalam pewayangan gagrak Jawa Timuran diceritakan, senjata Cakra Baskara tercipta dalam lakon Wisnusraya. Suatu ketika, Prabu Mangliawan dari Kerajaan Selagringging menyerbu kahyangan, karena pinangannya terhadap Dewi Sri Pujayanti ditolak. Balatentara dewa kewalahan menghadapinya. Sang Hyang Narada menugasi Batara Wisnu untuk menghadapi Prabu Mangliawan.

Sebelum berangkat ke medan laga Batara Wisnu menyuruh istrinya memohon restu pada Batara Guru. Namun, pemuka dewa itu tidak berkenan karena ia masih sakit hati pada Wisnu dan Dewi Sri, karena mereka kawin, padahal Batara Guru juga berminat memperistri Dewi Sri. Batar Guru bahkan membuang ludah dahaknya sehingga menodai kain yang dikenakan Dewi Sri.

Dewi Sri kemudian melaporkan segala kejadian itu pada suaminya. Oleh Wisnu dahak Batar Guru yang menempel di kain istrinya dipuja menjadi sebuah senjata sakti berbentuk bulat, dengan delapan runcingan di sekeliling sisinya. Senjata itu dinamakan Cakra Baskara atau Riak Kumala.

Selain versi yang diuraikan di atas, di pedalangan Jawa Timur juga masih ada lagi versi lain mengenai terjadinya senjata Cakra.

Menurut versi yang ini, kisah terjadinya senjata Cakra dimulai dari niat Batara Guru untuk berolah asmara dengan Dewi Sri Widawati. Sang Dewi menolak dan mohon perlindungan Batara Wisnu. Ketika Batara Wisnu hendak menyadarkan Batara Guru bahwa niatnya tidak pantas, pemuka Dewa itu malahan marah, lalu melakukan triwikrama. Keempat tangannya menjadi besar dan panjang, hendak mencengkeram Wisnu.

Karena takut sekaligus marah, Batara Wisnu melakukan triwikrama, berubah wujud menjadi Kalamercu. Batara Guru kewalahan dan menghentikan serangannya, tetapi rasa kesalnya belum reda. Batara Wisnu diludahi, dan kemudian bersama Batari Sri Widawati, dan Batara Basuki, Wisnu diusir dari kahyangan. Sebelum meninggalkan kahyangan, Batara Wisnu memuja ludah Batara Guru menjadi senjata Cakra.

Mulai saat itulah mereka menitis pada manusia yang dipilihnya.

Pertama kali senjata Cakra digunakan oleh Batara Wisnu untuk memenggal leher Rembuculung atau Kala Rudra. Sewaktu mendapat laporan dari Batara Candra bahwa Rembuculung mencuri air kehidupan Tirta Amerta, Batara Wisnu segera memburunya. Dengan senjata Cakra, dewa Pemelihara Alam itu memenggal leher Rembuculung hingga putus. Namun, Karena raksasa gandarwa itu sempat meneguk Tirta Amerta, sebelum sempat tertelan, kepala Rembuculung tidak mati, sedangkan badannya menjelma menjadi lesung.

Kata cakra dalam bahasa Sanskerta mengandung arti bulatan atau lingkaran, piringan, roda atau sejenis dengan itu.

Baca JAYADRATA;WISNU, BATARA.

Kategori Abjad
Sponsor